Berita Ragam

Daftar Nama Senjata Tradisional Indonesia dari 34 Provinsi. Mana yang Paling Berbahaya?

5 menit

Indonesia terkenal dengan kekayaan yang melimpah, baik itu dari segi sumber daya alam maupun ragam budaya. Setiap provinsi pun memiliki daya tarik dan keunikan tersendiri, salah satunya senjata tradisional. Nah, berikut 99.co Indonesia hadirkan nama senjata tradisional yang ada di 34 wilayah Indonesia untuk kamu jadikan referensi.
Kebudayaan Indonesia sangat beragam mengingat bahwa Tanah Air kita merupakan negara yang kaya akan suku.

Tidak heran apabila ternyata Indonesia pun punya banyak sekali jenis senjata tradisional sesuai dengan daerahnya.

Jika dihitung berdasarkan jumlah provinsi, setidaknya ada 34 nama senjata tradisional.

Berbagai senjata tradisional tersebut tentunya juga memiliki keunikan, fungsi, dan ciri khasnya masing-masing.

Keanekaragaman inilah yang membuat Indonesia menjadi negara yang kuat.

Berikut ini, 99.co Indonesia hadirkan sejumlah nama senjata tradisional di Indonesia untuk kamu jadikan referensi.

Yuk simak penjelasannya di bawah ini.

34 Nama Senjata Tradisional Indonesia

1. Rencong dari Aceh

rencong dari aceh

sumber: kebudayaan.kemendikbud.go.id

Nama senjata tradisional yang pertama datang dari Provinsi Aceh, yaitu Rencong.

Senjata ini memiliki bentuk serupa huruf L dan sejenis dengan belati.

Gagangnya memiliki corak huruf Arab dan diambil dari padanan kata bismillah.

2. Karih dari Sumatera Barat

Senjata tradisional selanjutnya adalah Karih yang berasal dari Sumatera Barat.

Senjata ini mirip dengan keris sehingga bentuknya panjang bergerigi dengan sarung yang menyelimutinya.

3. Hujor dari Sumatera Utara

Hujor yang berasal dari Sumatera Utara merupakan tombak yang ditemukan di suku Batak.

Hujor terbuat dari logam dan digunakan untuk berburu dan berperang.

Bentuknya menyerupai daun pipih dan memiliki panjang sekitar 25 cm dan lebar 5,5 cm.

4. Tombak Trisula dari Sumatera Selatan

Nama senjata tradisional Indonesia lainnya adalah Tombak Trisula yang berasal dari Sumatera Selatan.

Senjata ini berbentuk tombak kayu sepanjang 180 cm dengan bagian ujung atas yang berbentuk seperti garpu.

5. Pedang Jenawi dari Riau

Pedang Jenawi dari Riau

sumber: perpustakaan.id

Pedang jenawi adalah senjata tradisional paling populer di Riau yang kerap digunakan oleh para panglima saat perang kerajaan.

Sekilas, pedang jenawi mirip dengan pedang katana yang digunakan oleh samurai di Jepang.

6. Piso Gaja Dompak dari Sumatera Utara

Piso gaja dompak adalah senjata khas dari Sumatera Utara yang sering digunakan oleh Raja Batak.

Senjata tradisional ini diambil dari nama piso yakni pisau, gaja yang artinya gajah, dan dompak yang artinya kewibawaan.

7. Tombak Mata Panah dari Jambi

Senjata ini dibuat di daerah Sungai Penuh dan sampai sekarang masih diproduksi.

Tombak mata panah terdiri atas bagian mata panah, punting, kuping, tangkai, dan besi pelapis manau.

Biasanya, tombak ini dimandikan dua kali dalam setahun untuk perawatan dan diasapi kemenyan.

8. Badik Tumbuk Lado dari Kepulauan Riau

Nama senjata tradisional yang satu ini berasal dari Kepulauan Riau, yaitu Badik Tumbuk Lado.

Senjata ini dulunya sering digunakan sebagai alat untuk membela diri dari musuh.

9. Kerambit dari Bengkulu

kerambit dari bengkulu

sumber: marketplays.id

Kerambit adalah nama senjata tradisional Bengkulu yang memiliki bentuk dan penggunaan khusus.

Bentuk kerambit yang melengkung hanya dapat digunakan oleh orang yang pandai bersilat.

9. Siwar Panjang dari Kepulauan Bangka Belitung

Kepulauan Bangka Belitung memiliki senjata tradisional yang bernama siwar panjang.

Siwar panjang memiliki bilah yang membungkuk atau melengkung ke dalam dengan bahan yang terbuat dari besi tempa dan tangkai dari kayu.

10. Terapang dari Lampung

Terapang merupakan senjata tradisional dari Lampung yang mirip dengan keris.

Senjata tradisional Lampung ini punya keunikan berupa ukiran kepala atau burung di bagian sarungnya yang melambangkan keberanian.

11. Golok Ciomas dari Banten

Golok Ciomas adalah senjata tradisional yang berasal dari Banten.

Konon, pembuatan senjata tradisional Indonesia ini harus melalui ritual serta persyaratan khusus.

11. Mandau dari Kalimantan Barat

Mandau dari Kalimantan Barat

sumber: merahputih.com

Mandau adalah senjata tradisional sejenis parang yang berasal dari kebudayaan Suku Dayak di Kalimantan.

Pada zaman dahulu, mandau dianggap memiliki kekuatan magis sehingga hanya digunakan dalam acara tertentu, seperti perang, perlengkapan tarian adat, dan upacara.

Mandau memiliki beberapa bagian yang terdiri atas bilah, gagang, dan sarung.

12. Sumpit dari Kalimantan Timur

Sumpit umumnya digunakan untuk berburu dan berperang, serta upacara adat atau pernikahan adat Dayak.

Senjata tradisional ini memiliki panjang 1,9 – 2,1 m.

Sementara itu, diameter sumpit sekitar 2 – 3 cm yang berlubang di bagian tengahnya dengan diameter lubang sekitar 1 cm.

13. Kujang dari Jawa Barat

Nama senjata tradisional selanjutnya datang dari Jawa Barat, yaitu Kujang.

Senjata ini berukuran sekitar 20-25 cm dan sering dijumpai sebagai aksesori pada pakaian adat laki-laki Jawa Barat.

14. Keris Bujak Beliung dari Kalimantan Selatan

Keris bujak beliung adalah senjata tradisional dari Kalimantan Selatan yang panjangnya hingga 30 cm.

Karakteristiknya terletak dari motif ukiran khas Kalimantan Selatan karena di dalamnya akan ada filosofi tersendiri.

15. Golok dari DKI Jakarta

golok, nama senjata tradisional dari dki jakarta

sumber: kompas.com

Golok merupakan senjata dengan bilah panjang dan tajam yang terbuat dari besi atau baja dengan gagang yang dibuat dari kayu keras.




16. Keris dari Jawa Tengah

Keris menjadi senjata khas dari Jawa Tengah yang memiliki bentuk berkelok dengan jumlah kelokan ganjil.

Ada tiga jenis bagian dalam keris, yakni wilah yang menjadi bagian ujung, warangka yang menjadi sarung keris, dan pegangan keris.

17. Keris dari Daerah Istimewa Yogyakarta

Keris tak hanya menjadi senjata tradisional dari Jawa Tengah, tetapi juga dari Daerah Istimewa Yogyakarta.

Sebenarnya tidak ada perbedaan yang signifikan dari keris Jawa Tengah dan DI Yogyakarta.

Hanya saja jumlah ukiran dan lekukannya saja yang berbeda.

18. Celurit dari Jawa Timur

Celurit adalah senjata tradisional masyarakat Madura di Jawa Timur yang memiliki bentuk bilah melengkung.

Celurit terbuat dari besi atau baja yang bilahnya diikatkan erat pada gagang.

Sementara gagangnya terbuat dari kayu.

19. Kandik dari Bali

Kandik

sumber: asyraafahmadi.com

Kandik merupakan nama senjata tradisional yang berbentuk kapak dan sering digunakan untuk melakukan pekerjaan berat.

20. Tulup dari Nusa Tenggara Barat

Nusa Tenggara Barat (NTB) punya senjata tradisional yang bernama tulup.

Ia memiliki bentuk seperti sumpitan yang bisa ditiup.

21. Sundu dari Nusa Tenggara Timur

Sundu adalah senjata tradisional dari Nusa Tenggara Timur yang menyerupai keris.

Bentuk pegangan atau gagangnya menyerupai bentuk sayap burung sedangkan pada sarungnya terdapat motif horizontal melingkar.

22. Mandau dari Kalimantan Tengah

Selain sipet, ada mandau yang menjadi senjata khas dari Kalimantan Tengah.

Mandau bentuknya seperti parang dengan ukiran pada bagian sisi-sisinya.

Nama senjata tradisional ini kerap digunakan pada upacara ritual dan juga untuk melawan musuh.

23. Lonjo dari Kalimantan Utara

lonjo, nama senjata tradisional dari kalimantan utara

sumber: 1001indonesia.net

Lonjo ialah senjata tradisional yang bentuknya mirip dengan tombak dengan bahan dasar kayu keras yang bagian ujungnya diikatkan dengan besi lancip berbentuk belah ketupat.

Tidak hanya lonjo, sipet, dan mandau juga menjadi senjata tradisional dari Kalimantan Utara.

24. Keris Bujak Beliung dari Kalimantan Selatan

Keris bujak beliung merupakan senjata tradisional dari Kalimantan Selatan yang panjangnya hingga 30 cm.

Ciri khasnya terletak dari motif ukiran khas Kalimantan Selatan karena di dalamnya akan ada filosofi tersendiri.

25. Wamilo dari Gorontalo

Wamilo adalah senjata tradisional dari Gorontalo yang bentuknya menyerupai golok.

Perbedaannya, Wamilo memiliki bagian ujung hulu yang sedikit melengkung ke bawah.

26. Badik dari Sulawesi Barat

Nama senjata tradisional selanjutnya berasal dari daerah Sulawesi Barat dan Sulawesi Selatan, yaitu Badik.

Senjata ini kerap digunakan oleh masyarakat Melayu.

Bentuknya menyerupai pisau tetapi memiliki lengkungan yang dalam pada bagian ujung.

27. Pasatimpo dari Sulawesi Tengah

Pasatimpo dari Sulawesi Tengah

sumber: makassar.tribunnews.com

Pasatimpo merupakan senjata tradisional sejenis parang yang berasal dari Sulawesi Tengah.

Pasatimpo memiliki panjang kurang lebih 40 cm, dan terbuat dari tembaga atau kuningan.

Hulunya bengkok dan sarungnya diberi tali.

28. Peda dari Sulawesi Utara

Peda adalah senjata tradisional yang berasal dari Sulawesi Utara.

Peda termasuk jenis parang yang digunakan untuk bertani atau menyadap enau.

29. Lembing dari Sulawesi Tenggara

Tombak atau lembing merupakan senjata tradisional dari Sulawesi Tenggara yang juga digunakan di daerah lain.

Lembing digunakan untuk berburu binatang, perang, alat upacara dan pusaka turun temurun.

30. Bessing dari Sulawesi Selatan

Sulawesi Selatan memiliki bessing yang berbentuk seperti tombak kayu dengan ujung besi tajam pada ujungnya.

Ukuran panjangnya adalah sekitar satu meter.

Bessing sering digunakan untuk menangkis serangan musuh dari jarak jauh.

31. Pisau Belati dari Papua Barat

Pisau Belati, nama senjata tradisional dari Papua Barat

sumber: asyraafahmadi.com

Pisau belati merupakan senjata tradisional yang datang dari Papua Barat.

Senjata tradisional Papua Barat ini terbuat dari tulang kaki burung kasuari yang ditajamkan.

Sementara pada bagian gagangnya terdapat hiasan bulu kasuari.

32. Parang Sawalaku dari Maluku Utara

Parang sawalaku merupakan senjata tradisional khas daerah Maluku yang berbentuk parang dan tameng.

Parang terbuat dari bahan besi yang khusus sedangkan kepalanya terbuat dari kayu besi atau kayu gapusa.

33. Tombak dari Maluku

Tombak merupakan nama senjata tradisional dari Maluku.

Bagian tombak terdiri atas tongkat sebagai pegangan dan mata (kepala tombak) yang tajam.

Mata tombak terbuat dari besi atau baja.

Ujung tombak berbentuk lurus, tajam di kedua sisinya, dan runcing ujungnya.

34. Panah dan Busur dari Papua

Nama senjata tradisional terakhir adalah panah dan busur adalah yang berasal dari Papua.

Senjata tradisional ini sering digunakan untuk berburu babi dan hewan liar lainnya di hutan.

Selain itu, bujur dan panah juga digunakan sebagai alat perang.

***

Semoga artikel ini dapat bermanfaat ya, Sahabat 99.

Simak artikel menarik lainnya di Berita 99.co Indonesia.

Kunjungi 99.co/id dan Rumah123.com untuk menemukan hunian impianmu!

Ada banyak pilihan hunian menarik, seperti kawasan Cendana Homes.




Gadis Saktika

Penulis konten di 99.co Indonesia yang senang menyelami topik politik, properti, dan KPOP.

Related Posts