Berita Ragam

Merinding, Ternyata Tumbal Proyek Benar-Benar Ada di Indonesia. Ini Kisah dan Buktinya!

2 menit

Istilah tumbal proyek mungkin sudah tidak terdengar asing di telinga masyarakat Indonesia. Benarkah hal itu benar-benar terjadi?

Tumbal proyek adalah salah satu mitos yang berkembang di tanah air, Sahabat 99.

Dalam suatu proyek, mitos mengenai tumbal konon dilakukan agar proses pembangunan menjadi lancar.

Menurut cerita yang berkembang, jenis tumbal biasanya berupa hewan atau manusia.

Konon, tumbal proyek berlaku untuk kontruksi jembatan, bangunan, mall hingga jalan tol.

Melansir urbanesia.com, persembahan tumbal konon merupakan perjanjian terikat dengan makhluk gaib.

Jika tidak ada tumbal, kabarnya suatu proses pembangunan akan terhambat dan banyak mengalami masalah.

Lantas, benarkah hal itu benar-benar terjadi? Simak ceritanya di bawah ini!

Kisah Tumbal Proyek di Indonesia

tumbal proyek

Sumber: solopos.com

Cerita tumbal pada pelaksanaan konstruksi bangunan telah menjadi urban legend atau mitos di Indonesia yang populer.

Namun, menurut Ki Geni Seketi seperti melansir urbanasia.com, hal itu benar-benar ada di Indonesia.

Ki Geni Seketi adalah praktisi supranatural yang menceritakan pengalamannya tentang persembahan tumbal.

Tumbal proyek pernah terjadi saat dia menangani kasus perjanjian tumbal seseorang di sebuah pembangunan pabrik perusahaan ternama di kota S.

Mulanya, di tempat proyek tersebut kerap terjadi tragedi kecelakaan kerja yang mengerikan meskipun aspek keselamatan terjamin.

Kemudian, Ki Geni mengaku kalau dia diminta pertolongan untuk menelusuri kejadian aneh di lokasi proyek.

“Mereka meminta saya untuk mencari tahu penyebab tak masuk akal yang kerap terjadi di tempat tersebut dan akhirnya saya pun mencoba melakukan penelusuran,” katanya.

Kisah Tumbal Proyek dengan Kepala Kerbau

Ki Geni mengatakan bahwa saat melakukan proses penelusuran, terungkap kalau pelaksanaan proyek tersebut ada sebuah perjanjian dengan makhluk gaib.




Sebuah ruangan di lokasi proyek diperuntukkan untuk melakukan pemujaan dan ritual di waktu-waktu tertentu.

Tumbal proyek tersebut berupa kepala kerbau demi kelancaran pembangunan.

“Dulunya tempat itu jadi persembahan dan setelah saya cari tahu, memang ada persembahan 3 kepala kerbau yang dikubur di sudut-sudut lokasi pembangunan, namun ketika jabatan orang tersebut digantikan oleh lainnya, ritual pun berhenti,” ujar Ki Geni.

Ketika ritual tumbal dihentikan, terjadi hal-hal aneh termasuk kecelekaan kerja tanpa sebab sehingga proses pengerjaan menjadi lambat.

Hingga satu waktu, pimpinan proyek baru di sana mengalami kejadian mistis meskipun awalnya acuh terhadap hal tersebut.

Ki Geni mengaku bahwa dia pun melakukan pembersihan lokasi guna memutus perjanjian tumbal.

“Dalam setiap perjanjian pasti harus ada yang dikorbankan, apalagi ketika manusia menuntut sesuatu kesenangan secara instan kepada makhluk yang bukan semestinya. Makhluk halus kan suka darah, tulang, kotoran, jadi ketika tak ada persembahan untuk mereka, yang lainlah menjadi korban,” kata Ki Geni.

Tumbal Proyek Manusia di Jepang

tumbal proyek

Sumber: www.greenscene.co.id

Tidak hanya di Indonesia, tumbal proyek juga rupanya terjadi di Jepang bernama hitobashira.

Hitobashira artinya adalah pilar manusia karena mengorbankan manusia sebagai tumbal untuk sebuah pembangunan.

Korban dikubur hidup-hidup pada pilar atau tembok untuk persembahan pada Dewa, salah satunya untuk kontruksi Kastil Maruoka.

Tumbal tersebut dilakukan karena saat awal pembangunan, tembok kastil mengalami runtuh meskipun kontruksi sudah sangat kuat.

***

Semoga bermanfaat, Sahabat 99.

Simak artikel menarik lainnya di Berita 99.co Indonesia.

Pastikan cari rumah hanya di www.99.co/id dan dapatkan promo terbatas.

Salah satunya dari Cendana Homes!




Ilham Budhiman

Penulis 99.co Indonesia. Lulusan sastra daerah yang berkarier sebagai wartawan sejak 2016 dengan fokus liputan terkait hukum, logistik, dan properti nasional.

Related Posts