Berita Ragam

Masya Allah, Inilah 7 Karomah Mbah Maimun Zubair yang Sukar Dipercaya. Dari Menghentikan Hujan hingga “Melipat Waktu”

3 menit

Tidak semua ulama yang diberikan suatu karomah dari Allah Swt. karena hanya orang-orang terpilih yang konon mendapat hal tersebut, salah satunya adalah karomah Mbah Maimun Zubair.

KH. Maimoen Zubair atau Mbah Maimun (Mbah Moen) adalah seorang ulama besar di Indonesia.

Namanya sudah terkenal ke mancanegara karena dia merupakan sosok ulama yang paling dihormati.

Ulama asal Rembang, Jawa Tengah, kelahiran 28 Oktober 1928 itu memiliki banyak santri dan murid, salah satunya adalah Gus Baha.

Mbah Maimun juga memiliki pesantren bernama Ponpes Al Anwar yang terletak di tanah kelahirannya.

Meskipun telah tiada, sosok Mbah Maimun terus dikenang hingga kini.

Salah satunya adalah mengenai karomah Mbah Maimun Zubair yang disaksikan langsung oleh sejumlah muridnya.

Sama seperti karomah Habib Luthfi bin Yahya, karomah Mbah Maimun sangat sukar dipercaya, akan tetapi benar adanya.

Mbah Moen adalah waliyullah yang menerima karomah atau anugerah dari Allah Swt. karena kesalehan, kealiman, dan ketakwaannya.

Yuk, kita simak karomah dari sosok ulama yang wafat di Makkah, Arab Saudi pada usia 90 tahun saat melaksanakan ibadah haji tersebut.

7 Karomah Mbah Maimun Zubair

1. Menghentikan Hujan Lebat

karomah mbah maimun zubair

Sumber: tribunnews.com

Salah satu karomah Mbah Maimun Zubair yang terungkap ke publik adalah menghentikan hujan lebat.

Mulanya, Mbah Maimun tengah mengisi acara Maulid Nabi di Kudus.

Di tengah-tengah acara, hujan pun turun dan seketika membuat sebagian orang panik.

Pada saat yang sama, panitia pun kebingungan karena Mbah Maimun terkena percikan air hujan dan tak mau pindah ke dalam rumah.

Panitia pun berusaha memayungi Mbak Maimun.

Di sela-sela acara, Mbah Moen berdoa pada Allah Swt. dan diikuti para jemaah.

Tak lama, hujan deras pun turun dan membuat takjub para jemaah.

2. “Melipat Waktu”

Karomah Mbah Maimun Zubair yang satu ini diceritakan langsung oleh KH Fadlolan Musyaffa.

Melansir lingkarmadiun.pikiran-rakyat.com, hal ini bermula saat Kyai Fadlolan dan  Mbah Moen berjiarah ke makam Imam Syadzili di Mesir.

Kyai Fadlolan yang saat itu tengah berkuliah di sana bingung karena waktu yang dimiliki Mbah Maimun di sana terbatas.

Di sisi lain, jarak tempuh menuju makam sangat jauh dan umumnya harus menginap.

Namun, karena mendapat permintaan langsung dari Mbah Maimun maka mereka pun berangkat.

Menempuh perjalanan 400 km, ternyata rombongan tiba dengan waktu hanya 2,5 jam yang biasanya sampai 9 jam.

3. Mobil Melaju Tanpa Bahan Bakar

Sukar dipercaya, tapi benar adanya.

Begitulah karomah Mbah Maimun saat menaiki mobil tanpa bakar.

Diceritakan, Mbak Maimun kerap menaiki sebuah mobil yang mudah rusak.

Bahkan, mobil tersebut selalu masuk bengkel.

Saat diperjalanan dari Pasuruan, ada sebuah kejadian yang sukar dipercaya.

Seorang montir bengkel yang memeriksa kondisi mobil itu mengatakan bahwa saluran selang mobil tersebut tidak tersambung.




Anehnya, sang montir pun tak percaya karena mobil itu masih bisa berjalan.

4. Bertemu Nabi Khidir AS

Karomah Mbak Maimun Zubair lainnya adalah bertemu Nabi Khidir AS., saat dia masih menjadi santri di Pondok Lirboyo Kediri, Jawa Timur.

Ketika itu, Mbah Moen merasakan kehadiran seseorang dan memanggilnya dari arah makam dekat pondok.

“Kamu cinta kepada saya, saya juga cinta kepada kamu, dijamin Gusti Allah nantinya,” ucap sosok tersebut yang dipercaya Nabi Khidir.

Nabi Khidir pun mendoakan Mbah Moen dan seketika hilang dari pandangan Mbah Maimun.

5. Menyembuhkan Penyakit

karomah mbah maimoen zubair

Sumber: detikcom

Kyai Fadlolan menyaksikan kembali karomah Mbah Maimun Zubair ketika ulama besar tersebut meyembuhkan penyakit dengan wasilah air.

Hal ini bermula ketika ada seorang ibu pemilik warung yang meminta air doa (wasilah air) pada Mbah Maimun untuk suaminya yang tengah sakit.

Mbah Maimun pun mendoakan air tersebut dan diberikan pada suaminya.

Beliau juga mengusapkannya pada orang yang tengah sakit tersebut.

Tak lama, suami dari ibu pemilik warung itu berangsur pulih.

6. Menipu, Restoran Mesir Terbakar

Kyai Fadlolan juga menceritakan karomah Mbah Maimun saat mengantarkan beliau dan istrinya ke makam Imam Syadzili.

Saat itu, rombongan beristirahat untuk makan di sebuah restoran.

Usai makan, Mbah Moen memberikan uang 300 pound Mesir pada Kyai Fadlolan.

Namun, kasir mengatakan kalau uang untuk membayar tersebut kurang karena totalnya 750 pound Mesir.

Padahal, uang yang dibayarkan Mbah Maimun lebih dari cukup sesuai pesanan.

Mengetahui Kyai Fadlolan menambah uang yang kurang tersebut, Mbah Maimun mengatakan “Bukan dari golongan kita, MasyaAllah.”.

Tak lama, restoran tersebut mengalami kebakaran setelah rombongan Mbah Maimun pergi.

7. Mengetahui Tanggal Wafatnya

Karomah ini dikisahkan oleh jemaah haji asal Tegalrejo bernama Sodikun.

Saat itu, Sodikun diminta kakaknya untuk sowan pada Mbah Moen yang tengah menunaikan ibadah haji.

Singkat cerita, Sodikin akhirnya bertemu Mbah Moen dan bertanya sampai kapan Mbah Moen akan tinggal di Makkah.

Mbah Moen menjawab bahwa dia akan tinggal sampai tanggal 5.

Sodikun merasa heran karena ibadah haji jika dihitung dari kalender hijriyah maupun masehi akan berakhir di sekitar tanggal belasan.

Rupanya, pada 5 Dzulhijjah 1440 H atau 6 Agustus 2019, Sodikin baru menyadari bahwa tanggal tersebut adalah waktu di mana Mbah Moen wafat.

Wallahu a’lam bish-shawab.

***

Semoga bermanfaat, Sahabat 99.

Simak artikel menarik lainnya di Berita 99.co Indonesia.

Jangan lupa, kunjungi www.99.co/id dan rumah123.com untuk menemukan rumah terbaikmu!




Ilham Budhiman

Penulis 99.co Indonesia. Lulusan sastra daerah yang berkarier sebagai wartawan sejak 2016 dengan fokus liputan terkait hukum, logistik, dan properti nasional.

Related Posts