Berita Ragam

Contoh Khutbah Jumat Singkat Sedih dan Paling Menyentuh Hati Terbaru

4 menit

Khutbah Jumat singkat sedih dan menyentuh hati ini, dapat menjadi referensi bagi siapa saja yang sedang bertugas menjadi khotib atau sekadar tugas pelajaran agama Islam.

Property People, dalam beberapa kesempatan, khutbah Jumat mampu menjadi momen perenungan terdalam saat beribadah salat Jumat.

Kita dapoat melakukan introspeksi, memperbaiki kesalahan, hingga meningkatkan kualitas diri sebagai umat muslim.

Tak sedikit pula yang menitikkan air mata saat mendengar khutbah Jumat menyentuh hati.

Sebagai referensi, Berita 99.co Indonesia telah menyiapkan contoh khutbah Jumat singkat sedih bila kamu sedang bertugas sebagai khotib.

Deretan contoh ini juga dapat dijadikan acuan tugas sekolah.

Contoh Khutbah jumat Singkat Sedih Terbaru 2023

khutbah jumat singkat sedih

khutbah jumat singkat sedih | Abdul Razak Latif / Shutterstock.com

1. Khutbah Jumat tentang Cobaan Hidup

Pujian syukur kita panjatkan kepada Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi-Nya yang telah memberikan rahmat-Nya kepada kita, memberikan nikmat-Nya yang tak terhingga. Kami memohon kepada-Nya agar terus memberikan hidayah dan petunjuk-Nya kepada kita semua.

Saudara-saudaraku yang dirahmati Allah, Hari ini, marilah kita merenungkan tentang cobaan hidup yang menyakitkan yang seringkali kita hadapi. Hidup ini tidak lepas dari ujian dan cobaan, dan terkadang kita dihadapkan pada situasi yang membuat hati terasa sedih dan terpukul. Bagaimana seharusnya kita menghadapinya? Bagaimana kita bisa memperoleh ketenangan di tengah cobaan yang menyakitkan?

  1. Kesabaran dalam Menghadapi Ujian: Allah SWT berfirman dalam Al-Quran, Surat Al-Baqarah ayat 155-157: “Dan sungguh Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: ‘Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un’ (Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada-Nya kami kembali). Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.”
  2. Mengambil Hikmah dari Ujian: Di balik setiap cobaan, terdapat hikmah yang Allah ingin ajarkan kepada kita. Ketika kita menghadapi kesedihan dan penderitaan, cobalah mencari hikmah di baliknya. Mungkin Allah ingin menguji kesabaran kita, atau mengingatkan kita untuk kembali kepada-Nya dan menjauhi dosa-dosa. Jika kita bisa menemukan hikmah di tengah cobaan, itu akan menjadi sumber kekuatan dan harapan bagi kita.
  3. Mengandalkan Diri pada Allah: Allah SWT adalah tempat kita mencurahkan segala keluh kesah dan harapan. Dia Maha Mendengar dan Maha Mengerti. Di dalam doa, kita bisa menemukan kedamaian dan kenyamanan. Allah berfirman dalam Surat Al-Ghaafir ayat 60: “Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.”

Saudara-saudaraku yang dirahmati Allah, Menghadapi cobaan hidup yang menyakitkan adalah bagian tak terpisahkan dari perjalanan hidup ini. Namun, dengan kesabaran, mencari hikmah, mengandalkan Allah, merangkul bantuan dari orang lain, membangun ketegaran mental dan emosional, serta menjaga harapan dan keyakinan, kita dapat melalui setiap cobaan dengan tegar dan penuh keikhlasan. Ingatlah bahwa Allah selalu bersama kita dan Dia akan mengangkat penderitaan kita jika kita sabar dan tetap bertawakkal kepada-Nya. Semoga Allah memberikan kita kekuatan dan ketenangan di setiap ujian yang kita hadapi. Amin.

2. Khutbah Jumat tentang Menghadapi Kehilangan

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Nabi Muhammad SAW, penutup kenabian yang membawa cahaya bagi seluruh umat manusia.

Saudara-saudaraku yang beriman, Hari ini, mari kita merenungkan tentang sebuah kehilangan yang menyayat hati. Kehilangan orang yang kita cintai, kehilangan yang merobek dada, kehilangan yang meninggalkan luka yang sulit sembuh. Bagaimana kita bisa menghadapi kehilangan dengan hati yang penuh kesedihan dan pilu?

Pertama, menerima kenyataan dengan sabar. Ketika kita menghadapi kehilangan yang mendalam, sulit untuk menerima kenyataan bahwa orang yang kita cintai telah pergi. Namun, sebagai hamba Allah yang taat, kita harus bersabar. Ingatlah bahwa Allah menciptakan hidup ini sebagai ujian, dan Dia memiliki rencana-Nya yang tak terjangkau oleh akal manusia. Bersabarlah dalam menghadapi kehilangan ini, karena kesabaran akan membawa ketenangan kepada hati yang sedih.



Setelah itu, ratapilah dan akhiri dengan ikhlas. Meratapi kehilangan adalah wajar, tetapi jangan biarkan kesedihan kita menguasai hidup. Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah mencintai hamba-Nya yang kuat dalam beribadah dan dalam memohon, lalu jika Allah mencabut apa yang Dia berikan kepada hamba-Nya, hamba itu tetap ikhlas.” Jadikan kesedihan kita sebagai wujud pengabdian kepada Allah, dan tawakkallah kepada-Nya, karena Dia-lah satu-satunya yang dapat menyembuhkan luka hati yang sedalam ini.

Terakhir, di balik setiap kehilangan, terdapat hikmah yang Allah ingin ajarkan kepada kita. Bisa jadi Allah mengingatkan kita tentang keterbatasan hidup ini dan pentingnya persiapan untuk kehidupan setelah mati. Atau mungkin Dia ingin menguatkan ikatan keluarga dan mempersatukan kita dalam menghadapi ujian ini. Carilah hikmah tersebut dan jadikan kehilangan ini sebagai panggilan untuk meningkatkan hubungan kita dengan Allah dan orang lain.

Saudara-saudaraku yang terkasih, Kehilangan yang menyayat hati adalah ujian yang sulit dihadapi. Namun, dalam kepedihan ini, marilah kita percaya bahwa Allah Maha Mengetahui dan Maha Pengasih. Meskipun kehilangan ini meninggalkan luka yang dalam, Allah akan memberikan kesembuhan kepada hati yang hancur jika kita memohon-Nya dengan tulus. Jadikanlah kehilangan ini sebagai panggilan untuk mendekatkan diri kepada-Nya, memperbaiki hubungan dengan sesama, dan merenungkan makna sejati kehidupan.

Ingatlah bahwa hidup ini adalah perjalanan sementara, dan semua yang ada di dunia ini hanyalah titipan-Nya. Kita adalah hamba-Nya yang harus siap untuk berpisah dengan apa pun yang telah Dia berikan kepada kita. Marilah kita berusaha menjalani hidup dengan ikhlas, menghadapi cobaan dengan sabar, dan memperbanyak amal ibadah sebagai bekal di akhirat yang kekal.

Saudara-saudaraku, dalam kesedihan ini, mari kita juga mendoakan orang-orang yang telah pergi. Semoga Allah SWT memberikan mereka tempat yang layak di sisi-Nya dan membalas segala kebaikan yang telah mereka lakukan di dunia ini. Dan semoga kita juga mendapatkan kesabaran dan kekuatan untuk melanjutkan perjalanan hidup ini dengan mengikuti teladan Rasulullah SAW, yang menghadapi kehilangan dan cobaan dengan ketabahan dan kesungguhan iman.

3. Khutbah Jumat tentang Cahaya di Tengah Kegelapan

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Nabi Muhammad SAW, utusan Allah yang membawa rahmat bagi seluruh umat manusia.

Saudara-saudaraku yang beriman, Hari ini, mari kita merenungkan tentang perasaan kehilangan dan kegelapan yang melanda hati. Terkadang, hidup kita dipenuhi dengan duka dan kesedihan yang begitu dalam. Bagaimana kita bisa menemukan cahaya di tengah kegelapan? Bagaimana kita bisa menjaga hati tetap terang meski dalam kesedihan yang mendalam?

  1. Mengakui Rasa Sedih dan Duka: Pertama-tama, penting bagi kita untuk mengakui dan menghargai rasa sedih dan duka yang kita rasakan. Merasa sedih adalah reaksi alami terhadap kehilangan dan penderitaan. Jangan menekan atau menyembunyikan perasaan tersebut, tetapi hadapilah dengan jujur. Berbicaralah dengan Allah dalam doa, berbagi dengan orang yang dipercaya, atau mencari bantuan dari tenaga profesional jika diperlukan.
  2. Mengingat Karunia dan Rasa Syukur: Di tengah kegelapan, marilah kita mengingat karunia dan berusaha memelihara rasa syukur. Meskipun kita menghadapi cobaan dan kesedihan, pasti masih ada berbagai hal yang dapat kita syukuri. Perhatikanlah nikmat kehidupan yang masih kita miliki, keluarga yang menyayangi, kesehatan yang diberikan, dan setiap momen berharga yang Allah karuniakan kepada kita. Dengan menghargai karunia-Nya, kita dapat menemukan sedikit cahaya di tengah kegelapan.
  3. Menyebarkan Kasih Sayang dan Kebaikan: Saat hati kita tenggelam dalam kesedihan, jangan lupa bahwa kita masih bisa memberikan kasih sayang dan kebaikan kepada orang lain. Jadikanlah pengalaman kita sebagai inspirasi untuk membantu sesama yang sedang menghadapi cobaan serupa atau mengalami kesulitan. Menebarkan kebaikan dan kasih sayang akan memberikan arti dan tujuan baru dalam hidup, dan membantu menyembuhkan hati yang terluka.

Saudara-saudaraku yang dirahmati Allah, Kehidupan ini penuh dengan cobaan dan kesedihan yang menyayat hati. Namun, di dalam setiap kegelapan, pasti ada cahaya yang dapat kita temukan jika kita berusaha dengan sungguh-sungguh. Tetaplah mengakui perasaan sedih dan duka, mengingat karunia dan bersyukur, menyebarkan kasih sayang dan kebaikan, menguatkan hubungan dengan Allah, mencari hikmah di tengah kesedihan, dan menyandarkan diri kepada Al-Quran dan Sunnah.

Semoga Allah SWT memberikan ketenangan kepada hati yang sedih, menghibur yang terluka, dan memberikan kekuatan bagi kita semua untuk menghadapi setiap cobaan hidup. Jadikanlah setiap ujian sebagai panggilan untuk mendekatkan diri kepada-Nya, dan ingatlah bahwa setiap kesedihan akan berlalu dan digantikan dengan kebahagiaan yang lebih besar di dunia dan akhirat.

***

Itulah tadi contoh khutbah Jumat singkat sedih.

Selain contoh khutbah Jumat sedih, ada juga contoh teks khutbah Jumat singkat 1 lembar sebagai referensi.

Ikuti Google News Berita.99.co untuk mendapatkan informasi terbaru seputar properti dan gaya hidup.

Lagi cari rumah? Kunjungi www.99.co/id dan temukan hunian #segampangitu bersama kami.




Bobby Agung Prasetyo

Bobby Agung Prasetyo adalah Senior Content Editor di 99 Group yang fokus menggarap konten artikel seputar properti, bisnis, serta gaya hidup. Lulusan Ilmu Komunikasi Unisba ini gemar menonton film, gaming, dan memainkan musik heavy metal.
Follow Me:

Related Posts